Pengertian Content Marketing, Jenis-Jenis, dan Strategi Pemasaran Konten

Posted on 5 views

content marketing - pemasaran konten

Content marketing atau pemasaran konten merupakan istilah baru di dunia usaha (bisnis) dan kehumasan (public relations) di era internet. Ia bagian dari komunikasi, dalam hal ini komuniksi bisnis, komunikasi pemasaran, atau komunikasi publik.

Bagi dunia usaha, content marketing merupakan strategi sekaligus teknik baru untuk mempromosikan produk atau jasa guna meraih konsumen atau klien sebanyak-banyaknya.

Bagi humas atau lembaga nonprofit, content marketing merupakan upaya pengenalan, promosi, sosialisasi, serta meningkatkan eksistensi, reputasi, atau citra di mata publik, khususnya audiens online. (Lihat Juga: Humas Online).

Pemasaran daring (online marketing) atau humas online ini utamanya dilakukan di website dan akun media sosial resmi lembaga atau perusahaan.

Dalam strategi pemasaran dan kehumasan baru ini, fokusnya adalah konten (content), yakni tulisan, gambar, audio, video, atau perpaduan semuanya (multimedia) yang dibuat dan dipublikasikan untuk menjangkau audiens seluas-luasnya dan menarik mereka menjadi konsumen atau klien.

Secara bahasa, konten (content) adalah informasi yang tersedia melalui media atau produk elektronik. (KBBI)

Konten dalam teknik pemasaran modern ini bukanlah iklan, namun sebuah informasi berupa tulisan, gambar, audio, ataupun video yang bernilai, berguna, dan menarik bagi publik.

Berikut ini pengertian dan strategi content marketing yang menjadi tugas baru humas modern dan strategi baru pemasaran era digital.

Pengertian Content Marketing

Joe Pulizzi dalam Get Content Get Customers: Turn Prospects into Buyers with Content Marketing (McGraw Hill, 2009) sebagaimana dikutip Content Marketing Institute, content marketing adalah teknik pemasaran untuk menciptakan dan mendistribusikan konten yang relevan dan berharga untuk menarik, memperoleh, dan melibatkan target audiens yang jelas dan dipahami dengan tujuan mendorong tindakan pelanggan yang menguntungkan.

Content marketing is a strategic marketing approach focused on creating and distributing valuable, relevant, and consistent content to attract and retain a clearly defined audience — and, ultimately, to drive profitable customer action.

Pengertian content marketing menurut Karen Handley et al (2010) adalah sesuatu yang diciptakan atau di bagikan oleh individu maupun organisasi untuk menceritakan kisah mereka seperti sebuah percakapan.

Yang harus diingat, content marketing tidak menjual secara terus-menerus dan bukan merupakan suatu taktik yang dapat langsung menghasilkan, namun harus menjadi pola pikir yang dipeluk dan didorong.

Menurut Susan Gunelius dalam 30-Minute Social Media Marketing (McGraw-Hill, 2011), pengertian content marketing adalah proses secara tidak langsung dan langsung mempromosikan bisnis atau merek melalui konten teks, video, atau audio yang bernilai tambah baik secara online maupun offline.

Hal itu bisa terjadi dalam bentuk:

  1. Long-form –seperti blog, artikel, e-book, dan sebagainya
  2. Short-form –seperti update Twitter, update Facebook, gambar, dan sebagainya
  3. Bentuk percakapan –misalnya sharing konten melalui Twitter atau berpartisipasi dalam diskusi aktif via komentar blog atau melalui forum online.

Istilah lain yang terkait content marketing antara lain content placement, content creation, dan content curation.  Ketiganya dibahas dalam artikel khusus di web ini.

Unsur Penting Content Marketing

Dari pengertian content marketing di atas, kata kuncinya di sini adalah “berharga” (valuable). Menurut Gunelius, suatu konten dikatakan bernilai jika:

  1. dapat menghasilkan minat, melibatkan, tapi juga menginformasikan dan mendidik pelanggan;
  2. mengungkapkan semua nilai yang mengidentifikasi perusahaan dalam hal keunikan, konsistensi, kualitas dan relevansi;
  3. bersikap proaktif, yang mampu berevolusi dari waktu ke waktu.

Menuurut Pazeraite Aušra et al dalam Content Marketing Decisions for Effective Internal Communication, content marketing yang berkualitas memiliki tujuh elemen:

  1. Relevance. Relevansi konten dianggap sebagai kegunaan informasi untuk konsumen.
  2. Informative. Konten dapat memberikan informasi kepada pelanggan potensial tentang pengetahuan, keterampilan, dan proses perusahaan yang digunakan untuk menciptakan produk dan layanan. Konten dan linguistik yang digunakan mempengaruhi proses pengambilan keputusan konsumen.
  3. Reliability. Keandalan merupakan salah satu elemen kunci dalam membuat konten berkualitas tinggi. Untuk memastikan kehandalan, perusahaan harus hati-hati mengevaluasi prosedur pengolahan data dan penggunaan teknikyang tepat. Karena, informasi yang diberikan oleh perusahaan harus bisa diandalkan dan memadai.
  4. Value. Pembuatan konten harus diimplementasikan melalui nilai fungsional dan nilai emosional.
  5. Uniqueness. Konten yang unik dapat digunakan sebagai alat positioning perusahaan agar menjadi unik.
  6. Emotions. Perusahaan harus mengerti konten lebih luas dan harus menempatkan elemen emosional dan hiburan yang menggairahkan pelanggan. karakter emosional (positif atau negatif) lebih menarik bagi pelanggan, daripada konten netral.
  7. Intellegence, konten memiliki kemampuan untuk bisa dibaca oleh manusia dengan manusia dan diproses di mesin atau teknologi.

Strategi Content Marketing

Content marketing bisa dikatakan merupakan “iklan tidak langsung” atau “promosi halus” sebagai strategi mengatasi ketidaksukaan pengguna internet terhadap iklan (advertisement).

Tujuannya adalah untuk memberikan nilai sebanyak dari pemasaran konten kepada sebanyak mungkin audiens target.

Jenis-Jenis Content Marketing

Jenis-jenis pemasaran konten dapat dilihat dari lima contoh berikut ini.

1. Infografis

Infografis adalah bentuk penyajian data dengan konsep visual yang terdiri dari teks dengan tambahan gambar-gambar ilustrasi yang menarik.

Infographic merupakan gabungan kata information dan graphic. Ia adalah bentuk visualisasi data yang menyampaikan informasi kepada pembaca agar dapat dipahami dengan lebih mudah dan cepat.

Membuat infografis adalah percampuran antara skill desain, analisis informasi, dan storytelling yang merupakan kunci dari infografis.

Infografis umumnya adalah sebuah grafik yang panjang dan vertikal yang mencakup statistik, grafik, dan informasi lainnya.  Lihat Contoh Infografis Pemasaran Konten yang dikuratori oleh Michael Schmitz, kepala Content Lab di Publicis, Munich.

Infografis dapat menjadi efektif jika dapat menyebar di media sosial dan diposting di situs web selama bertahun-tahun. Ada juga masalah mempromosikan infografis itu kepada blogger dan media atau membuat papan (board) di Pinterest.

Infografis tentang topik yang terkait dengan bisnis Anda di Pinterest juga merupakan bentuk pemasaran konten.

2. Website – Halaman web

Apa perbedaan antara halaman web normal dan halaman web yang merupakan pemasaran konten?

Pertimbangkan Panduan Pemula untuk SEO dari Moz, penyedia alat dan sumber daya terkait SEO. Sumber daya ini, ditawarkan secara gratis, telah dilihat jutaan kali, mendatangkan pelanggan yang tak terhitung jumlahnya yang mungkin tidak akan pernah menemukan Moz dan layanan yang mereka tawarkan.

Itulah perbedaan antara hanya menempatkan konten di situs web Anda, dan pemasaran konten. Moz berbagi tips dan tool seputar SEO secara gratis, namun juga menyediakan “layanan premium”.

Untuk kegiatan kehumasan, website resmi lembaga tidak hanya berisi rilis atau berita kegiatan lembaga, namun juga berisi konten lain –tulisan, foto, video– dengan tema menarik dan bermanfaat bagi pengunjung situs.

3. Podcast

Podcast adalah serangkaian file audio digital kata yang diucapkan secara episodik yang dapat diunduh pengguna ke perangkat pribadi agar mudah didengarkan.

Michael Hyatt, penulis buku terlaris Platform: Get Noticed in a Noisy World, mempraktikkan apa yang ia sampaikan. Podcast “This is Your Life” miliknya diunduh 250.000 kali setiap bulan.

Seperti yang diuraikan Hyatt pada posting blognya podcast memberi Anda visibilitas di dunia yang sama sekali berbeda — terutama iTunes.

“Saya memiliki banyak orang baru yang mengatakan bahwa mereka belum pernah mendengar tentang saya sampai mereka menemukan saya di iTunes,” tulisnya.

Hyatt memberikan informasi dan saran berharga di podcastnya – semuanya gratis. Tapi podcast itu mengarah ke lebih banyak penjualan buku-bukunya, mendaftar untuk kursusnya, dan meminta dia sebagai pembicara.

4. Video

Gary Vaynerchuk adalah master pemasaran konten menggunakan video online, lihat saja saluran YouTube-nya. Dia mulai membuat video untuk mempromosikan toko anggur keluarganya dan melalui video-video itu dan pemasaran online lainnya.

Pemasaran konten video amatir telah digunakan untuk menjual blender, meluncurkan produk gigi baru, dan memasarkan layanan konsultasi visa Hong Kong.

5. Buku

Seperti film, orang sering menganggap buku sebagai menjual diri mereka sendiri, tetapi pemasar yang cerdas tidak menjual buku hanya untuk menjual buku, mereka menjual buku sebagai alat pemasaran.

Manual penjualan Michael Port, Book Yourself Solid adalah bacaan yang bagus untuk pengusaha, wiraniaga, dan pemasar, dan sementara saya yakin Port senang menjual bukunya, buku ini adalah alat untuk mengarahkan pelanggan ke layanan pelatihan dan bicaranya.

Meskipun dengan menerbitkan sendiri lebih mudah dari sebelumnya untuk menerbitkan buku, masih ada persepsi bahwa itu sulit dan hanya profesional yang memiliki reputasi baik yang dapat menerbitkan buku bisnis.

Publikasikan milik Anda, dan bahkan jika orang tidak membacanya, Anda masih dapat menggunakannya sebagai bentuk pemasaran konten setiap kali Anda diperkenalkan sebagai “Penulis …”

Itu hanya beberapa contoh pemasaran konten. Contoh lainnya adalah white paper, ebooks, apps, public speaking, presentasi, dan blog.

Mengapa Pemasaran Konten?

Mungkin lebih penting daripada memahami apa itu pemasaran konten, memahami mengapa pemasaran konten penting bagi bisnis Anda. Pertama kita perlu memahami empat langkah dari siklus pembelian:

  1. Kesadaran. Sebelum kesadaran pelanggan mungkin memiliki kebutuhan, tetapi mereka tidak menyadari ada solusi.
  2. Penelitian. Setelah pelanggan menyadari ada solusi, mereka akan melakukan penelitian untuk mendidik diri mereka sendiri. Misalnya, pembeli mobil akan mencoba mencari tahu jenis mobil apa yang ada, dan mana yang sesuai dengan kebutuhan mereka.
  3. Pertimbangan. Pada titik ini pelanggan mulai membandingkan berbagai produk dari vendor yang berbeda untuk memastikan mereka mendapatkan produk berkualitas tinggi dengan harga yang wajar.
  4. Membeli. Akhirnya, pelanggan membuat keputusan dan bergerak maju dengan transaksi.
    Periklanan dan pemasaran tradisional sangat bagus untuk dua langkah kedua. Pemasaran konten memanfaatkan dua tahap pertama proses pembelian dengan meningkatkan kesadaran akan solusi dan mendidik konsumen tentang suatu produk yang mungkin belum pernah mereka pertimbangkan sebelumnya.

Pemasaran konten juga memberikan manfaat tambahan karena mendukung saluran pemasaran digital lainnya. Ini memberikan konten tambahan untuk pemasaran media sosial dan berkontribusi untuk upaya SEO dengan menghasilkan tautan masuk alami dan membangun konten yang baik di situs web Anda yang dapat ditemukan di mesin pencari.

Bahkan, bagi banyak perusahaan, sebagian besar upaya SEO mereka harus difokuskan pada pemasaran konten. Menciptakan konten yang hebat yang merupakan bentuk terbaik dari pemasaran konten.

Rahasia #1 Content Marketing

Tambahkan nilai. Itulah rahasianya. Sama sekali bukan rahasia.

Jika Anda tidak yakin bagaimana Anda dapat menambah nilai melalui pemasaran konten, tanyakan kepada pelanggan Anda saat ini jenis konten apa yang dapat Anda hasilkan yang akan membantu mereka sekarang, atau akan sangat membantu mereka ketika mereka sedang mencari produk atau layanan Anda . Mereka akan memberi tahu Anda.

Sumber: Forbes, Binus

 

Baca Juga:  Humas Online: Strategi Public Relations Efektif Era Digital

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *